FANDOM


Airbending emblem Waterbending emblem Earthbending emblem Firebending emblem Air Nomads emblem URN icon
Artikel ini tentang karakter. Untuk kegunaan serupa lainnya, lihat Aang (disambiguasi).
"Aku tidak ada di sana ketika Negara Api menyerang bangsaku. Aku akan membuat perbedaan kali ini."
— Avatar Aang kepada Kepala Arnook.[1]

Aang adalah Pengembara Udara laki-laki yang lahir di 12 BG dan Avatar selama konflik yang berlangsung seabad yang dikenal sebagai Perang Seratus Tahun. Pendahulunya adalah Avatar Roku,[7] dan penggantinya adalah Avatar Korra. Sebagai Avatar pada masanya, ia adalah satu-satunya orang yang mampu menggunakan keempat seni pengendalian: pengendalian udara, pengendalian air, pengendalian tanah, dan pengendalian api. Dia juga salah satu dari beberapa Avatar pilihan, dan salah satu yang pertama dalam banyak siklus[8] untuk mempelajari seni kuno pengendalian energi, dan Avatar pertama yang diketahui secara aktif menggunakan teknik ini.

Sesaat sebelum dimulainya Perang Seratus Tahun, Aang membeku di gunung es selama seratus tahun; dia kemudian muncul, masih berusia dua belas tahun secara biologis, ke dunia yang dilanda perang.[3] Selama ketidakhadirannya, Negara Api telah mengobarkan perang terhadap negara-negara lain dan berhasil sepenuhnya menghapus Pengembara Udara pasifis. Itu jatuh ke Aang, Avatar dan pangkalan udara terakhir, untuk mengakhiri Perang dengan menguasai tiga elemen lainnya dan mengalahkan Raja Api Ozai. Dia tetap menjadi anak yang baik hati dan bodoh di sepanjang perjuangannya selama setahun, terlepas dari kerugian yang besar dari rakyatnya dan beban berat yang terpaksa dia tanggung. Setelah kemenangannya atas Raja Feniks, Aang memulai hubungan romantis dengan teman dekatnya, Katara.[9] Pasangan itu akhirnya menikah dan membesarkan keluarga yang terdiri dari tiga anak: Bumi, seorang non-pengendali yang kemudian menjadi seorang pengendali udara, Kya, seorang pengendali air, dan yang termuda, Tenzin, seorang pengendali udara.

Sejarah

Kehidupan awal

Baby Aang

Aang dibawa pergi tak lama setelah kelahirannya.

Aang lahir dari dua Pengembara Udara di 12 BG. Setelah memilih peninggalan Avatar dari antara ribuan mainan, dengan demikian secara tidak sengaja mengonfirmasi identitasnya sebagai Avatar, ia dibawa pergi oleh para biarawan Kuil Udara Selatan, yang merahasiakan posisinya.[10][11] Sebagai Pengembara Udara, Aang sering bepergian ke seluruh dunia.[12][13] Selama masa kecilnya, Aang ditempatkan, dibesarkan, dan dididik di Kuil Udara Selatan, di bawah perwalian Biksu Gyatso, yang melayani sebagai figur ayah, penasihat, dan tutor.[7] Sebagai seorang anak, Aang adalah anggota Pramuka Udara, di mana ia belajar keterampilan penting seperti bagaimana mengikat tali kendali ke tanduk bison dengan simpul tanduk bison.[14] Setelah beberapa waktu, dia dan beberapa anak muda Pengembara Udara dibawa ke Kuil Udara Timur di mana mereka masing-masing memilih banteng langit sebagai teman seumur hidup mereka. Aang mendekati calon banteng langit Appa dan menawarinya sebutir apel, yang diterima Appa, sehingga menandai awal dari persahabatan mereka yang dalam dan seumur hidup.[15]

Aang selalu mampu unggul dalam setiap gerakan membungkuk baru yang dia pelajari; pada usia enam tahun, ia seorang pengendara udara yang lebih baik daripada anak-anak dua kali usianya, dan pada usia sepuluh tahun, Aang telah membuktikan dirinya lebih baik daripada gurunya sendiri.[16] Dia mendapatkan tato pengendali udara dan status master pengikat udara pada usia dua belas karena menunjukkan bakat luar biasa dengan elemen asli dan dengan penemuan skuter udara,[17] menjadikannya master penguasaan udara termuda dalam sejarah Pengembara Udara.[18]

Di masa kecilnya, Aang juga mengunjungi kuil udara lainnya, yang dibuktikan dengan keakrabannya yang jelas dengan Kuil Udara Barat,[19] serta kota-kota di Kerajaan Tanah, seperti Omashu, di mana ia mengembangkan persahabatan yang langgeng dengan yang baik hati tetapi eksentrik Bumi.[12] Dia bahkan terikat erat dengan anak-anak di Negara Api, seperti Kuzon,[13] dengan siapa dia pergi mencari naga di pegunungan dan menyelamatkan telur naga dari pemburu.[20]

Aang with the Avatar relics

Aang diberitahu tentang status Avatar-nya sebelum waktunya.

Karena tanda-tanda kemungkinan perang mendekat, Aang diberitahu tentang statusnya sebagai Avatar pada usia dua belas tahun, empat tahun lebih awal dari usia tradisional enam belas tahun. Aang merasa terbebani oleh statusnya ketika anak-anak lain menolak untuk bermain dengannya lagi dan dia datang untuk menghabiskan lebih banyak waktu berlatih pengendalian udard dengan para biksu. Biksu Gyatso adalah satu-satunya yang menunjukkan pemahaman tentang beban Aang, telah berteman baik dengan Avatar Roku, kehidupan masa lalu Aang,[21] dan mencoba untuk membantu meringankan Aang melalui transisi dari masa kanak-kanak ke dewasa dengan memberikan keseimbangan kepada Aang melalui kegembiraan selama pergolakan dalam kehidupan.[11]

Namun, Aang kemudian menemukan bahwa ia akan dikirim ke Kuil Air Timur untuk menyelesaikan pelatihan pangkalan udara yang jauh dari Biksu Gyatso, yang menurut para biksu lain terlalu lunak padanya. Karena takut dan bingung, pawang muda itu lari dengan bison terbangnya, Appa, meskipun mereka terjebak dalam badai sesaat setelahnya, yang menyebabkan mereka menabrak air. Aang menyelamatkan dirinya dan Appa dari tenggelam dengan setengah sadar memasuki Negara Avatar dan membekukan mereka berdua dalam bola es melalui kombinasi pengendalian udara dan pengendalian air.[11] Negara Avatar membuatnya tetap hidup, meskipun tidak sepenuhnya sadar, di gunung es selama sekitar seratus tahun saat perang berkecamuk.

Musim Dingin 99 AG

Artikel utama: Sejarah Aang (12 BG - 100 AG)
Aang in the iceberg

Aang secara fisik tidak menua di dalam gunung es.

Seratus tahun kemudian, Aang ditemukan dan dibebaskan dari gunung es oleh saudara kandung Katara dan Sokka dari Suku Air Selatan.[3] Dia dengan cepat berteman dengan mereka dan segera menarik perhatian Pangeran Zuko, yang akan menangkapnya atas perintah ayahnya, Raja Api Ozai.[22] Tim Avatar yang baru dibentuk berangkat untuk mencari master waterbending yang bisa mengajar Katara dan Aang, menghindari upaya Zuko untuk menangkap mereka dalam perjalanan mereka ke Kutub Utara.[23] Sambil membantu menyingkirkan Desa Senlin dari Hei Bai, roh yang menghancurkan desa mereka, Aang menyeberang ke Dunia Roh di mana ia bertemu Fang, pemandu binatang dari pendahulunya, Avatar Roku. Dia diperintahkan untuk mengunjungi Kuil Avatar di Pulau Sabit selama titik balik matahari musim dingin sehingga ia dapat berbicara dengan Avatar Roku.[24] Meskipun terlibat dengan sebagian besar Orang Bijak Api, sebuah kelompok yang kesetiaannya telah dialokasikan kembali ke Dewa Api, Aang berhasil berbicara dengan Roku, yang memperingatkannya tentang kedatangan Komet Sozin yang akan datang, yang akan memberikan kekuatan yang cukup kepada Negara Api untuk menangkan perang.[25]

Koizilla destroys the Navy

Aang, bergabung dengan Roh Lautan, mengusir Angkatan Laut Negara Api.

Roku mendesak Aang untuk menguasai tiga elemen yang tersisa sebelum akhir musim panas, ketika komet itu akan tiba, atau tidak ada yang bisa mengembalikan keseimbangan ke dunia.[25] Ketika Aang kemudian ditangkap oleh Laksamana Zhao, Zuko datang membantunya di bawah identitas Roh Biru, membebaskan yang pertama sehingga ia bisa menangkap Avatar sendiri.[13] Aang, Sokka, dan Katara melanjutkan perjalanan mereka ke Suku Air Utara, sementara mengembangkan ikatan yang lebih erat dan Aang mulai mengembangkan naksir Katara. Setelah kedatangan kelompok itu di Suku Air Utara, Aang tidak senang mengetahui bahwa ahli pengendalian air, Pakku, tidak akan mengajar Katara, karena tradisi tidak mengajar wanita dalam waterbending agresif. Sebagai gantinya, Katara belajar bagaimana menyembuhkan luka menggunakan air. Namun, dia mampu mengubah pikiran Pakku, dan mereka berdua mulai belajar di bawahnya.[26] Masa tenangnya singkat, seperti Zhao[13] memerintahkan serangan terhadap Suku Air Utara dengan armada besar kapal.[26] Aang mendapati situasinya luar biasa dan memutuskan untuk mencari bimbingan Roh Lautan dan Bulan, pelindung Suku Air Utara.[1] Aang belajar melalui roh bernama Koh bahwa roh-roh itu ada di dunia fana, tetapi diri fisiknya telah ditangkap oleh Zuko ketika dia berada di Dunia Roh. Teman-teman Aang berhasil menyelamatkannya, tetapi tidak sebelum Zhao tiba di Oasis Roh, sarang arwah, dan membunuh Roh Bulan, yang merupakan sumber kekuatan untuk semua waterbending. Bertekad untuk tidak menggagalkan Suku Air, Aang bergabung dengan Roh Lautan dan melanjutkan untuk menghancurkan semua kapal Negara Api, memenangkan pertempuran.[27]

Musim Semi 100 AG

Artikel utama: Sejarah Aang (Musim Semi 100 AG)
Aang and Toph

Aang dan Toph terhubung pada level pribadi.

Aang dan yang lainnya terbang ke pangkalan Kerajaan Tanah, dari mana mereka akan dikawal ke Omashu, tetapi memutuskan untuk bepergian sendiri ketika jenderal yang bertugas mencoba memaksa Aang ke Negara Avatar.[28] Setelah tiba, mereka mengetahui bahwa kota itu telah jatuh di bawah kendali Negara Api.[29] Mereka mengevakuasi warga dari kota untuk mempertahankan Perlawanan Omashu; tetapi, dalam prosesnya, putra gubernur, Tom-Tom, mengikuti mereka. Tim Avatar dikirimi elang pembawa pesan yang mengatakan bahwa gubernur akan menukar Bumi dengan Tom-Tom. Namun, Azula ikut campur dan upaya mereka dibatalkan. Saat itu, Aang melawan Azula, yang menganggap misinya adalah untuk menangkapnya. Bumi memberi tahu Aang bahwa ia harus tetap di Omashu dan menginstruksikan Avatar muda itu untuk mencari master penahan tanah yang menunggu dan mendengarkan bumi sebelum menyerang.[30] Sementara di kota Gaoling, tim belajar tentang sebuah turnamen yang menampung para penjaga tanah terbaik di dunia yang mereka hadiri, dengan harapan dapat menemukan guru penahan tanah yang baik untuk Aang. Setelah menyaksikan banyak putaran, mereka menyaksikan pertarungan terakhir antara salah satu kontestan populer dan juara saat ini, seorang gadis buta. Selama pertandingan, Aang menyadari bahwa gadis itu sama dengan yang dia bayangkan saat kalah di Rawa Berkabut,[31] dan memperhatikan teknik menunggu dan mendengarkan sebelum menyerang, sehingga dengan mudah mengalahkan lawannya. Pemimpin sirkus menawarkan sekarung keping emas kepada siapa saja yang berani menghadapi "Bandit Buta". Aang menerima tantangan itu untuk berbicara dengan gadis itu, tetapi dia mengabaikannya.[32]

Aang wrecks the drill

Aang menghancurkan bor Negara Api.

Kelompok itu kemudian mengetahui bahwa gadis itu berasal dari keluarga Beifong dan pergi ke perkebunan Beifong, mendapatkan pintu masuk dengan meminta Aang memperkenalkan dirinya sebagai Avatar. Dia belajar, bagaimanapun, bahwa pengendali tanah, Toph, menyembunyikan kemampuannya dari keluarganya. Ketika keduanya diculik, Toph berhasil melawan semua penyerang, mengungkapkan keahliannya kepada orang tuanya, dan melarikan diri dari rumah untuk bergabung dengan kelompok Aang.[32] Karena tanah adalah elemen yang berseberangan dengan udara, Aang mengalami beberapa kesulitan saat mempelajari pembengkokan tanah tetapi akhirnya mendapatkannya.[33] Saat mengambil liburan kecil, kelompok itu menemukan perpustakaan Wan Shi Tong di tengah Gurun Si Wong dan mempelajari informasi berharga tentang gerhana matahari yang akan membuat pemadam api tidak berdaya. Namun, ketika memilah-milah informasi perpustakaan, mereka kehilangan Appa, yang ditangkap oleh orang-orang pasir[34] dan dijual.[15] Setelah bertemu dengan para penculik, seorang Aang yang marah memasuki Negara Avatar dan menghancurkan para pelayar pasir suku ketika dia mengetahui nasib Appa. Meskipun Appa tidak ada, kelompok itu tahu tujuan baru mereka adalah untuk memberi tahu Raja Tanah di Ba Sing Se tentang gerhana karena hari gerhana akan menjadi kesempatan sempurna bagi Kerajaan Tanah untuk menyerang Negara Api. Setelah menemukan jalan keluar dari padang pasir dan melintasi Celah Ular, kelompok itu menemukan bor Negara Api raksasa yang mencoba menembus Dinding Besar Ba Sing Se.[35] Jenderal Sung pada awalnya enggan menerima bantuan kelompok itu, tetapi setelah menyaksikan kekalahan cepat Tim Terra-nya di tangan Ty Lee dan Mai, ia dengan senang hati menerima bantuan Avatar. Dalam upaya bersama, kelompok itu berhasil melawan mereka dan menghancurkan latihan.[36]

Aang struck

Aang tertimpa oleh Azula ketika memasuki Negara Avatar.

Setelah mencapai Ba Sing Se, Aang menemukan bahwa kota itu diam-diam rusak; kekuatan sejati tidak terletak pada Raja Tanah, tetapi dengan penasihatnya, Long Feng, yang mengendalikan polisi rahasia, Dai Li.[37] Mereka mengetahui dan menyusup ke markas rahasia Long Feng, percaya bahwa dia sedang menahan Appa. Setelah bersatu kembali dengan Appa,[38] mereka menyerbu istana dan memberi tahu Raja Tanah tentang gerhana matahari dan pengkhianatan Long Feng. Setelah mereka meyakinkan Raja Tanah, Kuei, anak buahnya menggeledah kantor Long Feng dan menemukan pesan untuk Aang dari Guru Pathik, yang telah mengikatnya ke tanduk Appa.[15] Pesan itu meminta Aang menemui Guru Pathik di Kuil Udara Timur untuk diajari cara mengendalikan Negara Avatar.[39] Sementara di sana, Pathik membantu Aang membuka semua cakranya kecuali satu, Cakra Pikiran. Aang berjuang untuk membuka kunci ini ketika dia tahu dia harus melepaskan perasaannya pada Katara. Selama usahanya untuk melakukannya, ia membayangkannya dalam bahaya dan segera kembali ke kota, menghalangi cakra-nya.[1] Dalam perjalanan kembali, dia mengambil Sokka dan Toph dan bersama-sama mereka mengetahui bahwa Azula dan teman-temannya telah menyusup ke kota. Setelah Aang membebaskan Katara dari penjara sang putri, mereka berdua bertarung melawan Zuko dan Azula di Katakombe Kristal. Situasi menjadi lebih buruk ketika Dai Li, sekarang di bawah perintah Azula, tiba. Aang berusaha memasuki Negara Avatar, tetapi ditabrak di belakang dengan sambaran petir yang ditembakkan oleh Azula. Serangan hebat itu membuat chakra ketujuh tidak mungkin dibuka kembali dan membunuhnya ketika dia berada di Negara Avatar, memutuskan koneksi Roh Avatar ke Dunia Avatar dan menyebabkan Avatar jatuh dari bidang keberadaan. Katara menangkap Aang ketika dia jatuh ke tanah. Intervensi mengejutkan Iroh memungkinkannya membawa tubuh Aang ke tempat yang aman. Saat melarikan diri dari kota di Appa, Katara menggunakan air dari Oasis Roh di Kutub Utara untuk menghidupkannya kembali, yang pada gilirannya mengembalikan Roh Avatar, tetapi kemampuannya untuk menggunakan Negara Avatar menjadi tidak dapat diakses olehnya.[40]

Musim Panas 100 AG

Artikel utama: Sejarah Aang (Musim Panas 100 AG)
Aang determined

Aang bertekad untuk mengalahkan Raja Api pada Hari Matahari Hitam.

Selama beberapa minggu, Aang tidak sadarkan diri ketika pulih dari cedera. Secara mental, dia menghabiskan waktu ini di Dunia Roh, di mana dia menghubungkan kembali dengan empat inkarnasinya sebelumnya untuk menyembuhkan Roh Avatar..[41] Namun, setelah bangun, Aang tidak memiliki ingatan perjalanan panjangnya melalui Dunia Roh dan pertemuannya dengan kehidupan sebelumnya.[42] Aang bangun dan mendapati dirinya berada di atas kapal Negara Api dan rambut olahraga, percaya bahwa ia telah ditangkap. Pada kenyataannya, Tim Avatar dan yang lainnya telah merebut dan memimpin kapal dan menuju Negara Api. Setelah mencapai Negara Api, tim bersiap untuk invasi, yang direncanakan selama Hari Matahari Hitam, ketika pengendali api berada di titik terlemah mereka.[43] Mereka terus-menerus diancam, oleh Pria Pembakaran, seorang pembunuh Zuko dikirim setelah Aang.[44][45][46] Pada hari gerhana, Aang, Sokka, dan Toph pergi mencari Raja Api Ozai, tetapi ditahan oleh Azula selama seluruh gerhana. Mereka memutuskan untuk mundur untuk bertarung di hari lain.[47]

Setelah itu, Tim Avatar dan anggota termuda dari pasukan invasi pergi ke Kuil Udara Barat, di mana mereka dihadapkan oleh Zuko, yang ingin bergabung dengan kelompok mereka. Mereka awalnya menolaknya, tetapi ketika ia membantu mereka mengalahkan Pria Pembakaran, Aang menerima Zuko sebagai guru penusuknya.[19] Ketika Zuko kehilangan kontak dengan api batinnya, Zuko dan Aang mencari Prajurit Matahari untuk mempelajari sumber asli firebending dan menjalani uji coba dari naga-naga Ran dan Shaw yang meningkatkan kemampuan kedua-dua pengendali api.[48]

Ozai versus Avatar Aang

Aang bertarung melawan Ozai dalam konflik terakhir untuk menentukan nasib dunia.

Karena kepercayaan Pengembara Udara pada kesucian semua kehidupan, Aang merasakan kecemasan yang kuat tentang konsep membunuh Ozai.[49] Ketika ia pergi ke sebuah pulau di lepas pantai Pulau Bara, ia bertemu seekor kura-kura singa yang mengajarinya seni pengendalian energi.[8] Berbekal pengetahuan ini, Aang melanjutkan untuk mengalahkan Raja Api dengan mengambil pengendalian api-nya dengan kemampuan ini. Dia bersumpah pada penobatan Raja Api Zuko untuk membantunya memulihkan perdamaian ke dunia. Setelah penobatan Zuko, Aang terlihat di Ba Sing Se dengan teman-temannya, di mana ia dan Katara memulai hubungan romantis dengan ciuman penuh gairah.[9]

Setelah Perang Seratus Tahun

Gerakan Pemulihan Harmoni

Aang promising Zuko

Aang dengan enggan setuju untuk mengakhiri kehidupan Zuko seandainya dia menjadi seperti Ozai.

Mengikuti Tim Avatar, Raja Api Zuko, dan Kuei untuk memprakarsai Gerakan Pemulihan Harmoni yang secara resmi diumumkan kepada orang-orang Kerajaan Tanah oleh Raja Tanah, Aang, dan teman-temannya menaiki Appa untuk menyaksikan kembang api perayaan. Sementara di bison langit, Raja Api yang bersangkutan meminta Avatar untuk membuat janji: jika Aang melihat bahwa perilaku Zuko mencerminkan perilaku Ozai, Avatar akan mengakhiri mantan temannya. Awalnya tidak percaya, Aang meminta saran dari Katara, yang mengangguk setuju, dan dengan ragu menerima.

Untuk membantu Gerakan Pemulihan Harmoni, Tim Avatar membantu dalam relokasi koloni Negara Api kembali ke Negara Api, dimulai dengan koloni yang lebih baru. Setahun kemudian, dengan gerakan yang sejauh ini berhasil, Aang, Katara, dan Sokka membantu para kolonial yang dipimpin oleh Walikota Nishi untuk bergerak dan menyesuaikan diri. Namun, setelah mendarat di Negara Api, teman-teman menemukan bahwa Zuko telah menarik dukungannya untuk gerakan dan menduduki koloni tertua, Yu Dao, meminta kelompok untuk segera melakukan perjalanan ke sana. Dalam perjalanan, Aang berkonsultasi dengan Avatar Roku, yang mengingatkannya bahwa permintaan Zuko untuk mengakhirinya jika ia menjadi seperti ayahnya harus dihormati, mengutip niat Zuko dalam membuat janji dan juga mengungkapkan bahwa ia seharusnya mengakhiri Sozin ketika ia memiliki kesempatan. Terlepas dari saran Roku, Aang memutuskan untuk mencoba berbicara dengan temannya sebelum mengambil tindakan apa pun.

Aang entering the Avatar State

Aang memasuki Negara Avatar untuk memenuhi janjinya pada Zuko.

Setelah mendarat di luar Yu Dao, tim menemui kerumunan massa yang memprotes yang mencakup beberapa anggota Prajurit Kebebasan, yang menawarkan layanan mereka kepada Avatar. Yang membuat mereka kecewa, Aang menjelaskan niatnya untuk berbicara dengan Zuko dan terbang bersama Katara di atas dinding di atas peluncurnya. Namun, di halaman, beberapa tentara Negara Api memerintahkan Aang untuk pergi dan menyerang, menolak untuk mendengarkan upaya Avatar dalam perdamaian. Aang menenggelamkan komandan mereka ke bumi sambil menghindari pasukan lainnya, tetapi satu bola api yang dipasang menyebabkan pakaiannya terbakar, mendorong Katara untuk turun tangan. Dia sendirian mengalahkan sisa prajurit sampai dia dihentikan oleh Zuko. Aang memerintahkan Raja Api untuk membiarkannya pergi, dan dia menjawab dengan memerintahkan Avatar untuk pergi. Menggunakan airbending, Avatar memisahkan keduanya, mengarahkan Zuko untuk membalas. Aang memasuki Negara Avatar, bertekad untuk memenuhi janjinya, sampai Katara bisa menenangkannya. Raja Api menyarankan agar mereka berbicara, yang disetujui Aang dengan frustrasi komik. Zuko memimpin Aang dan Katara dalam tur ke Yu Dao, menjelaskan bahwa kota itu telah sangat terintegrasi selama lebih dari seabad, para penengah dan pemburu tanah telah bekerja bersama untuk mengubah sebuah desa kecil menjadi pemimpin dunia dalam pengerjaan logam, dan juga salah satu yang hebat kota-kota dan bahwa setelah melihat penduduk kota hidup bersama dengan damai, ia tidak dapat memisahkan mereka. Aang bersikeras untuk mengembalikan keharmonisan ke empat negara, tetapi Zuko menolak. Katara mengusulkan mengadakan pertemuan dengan Kuei, yang disetujui oleh Avatar dan Raja Api.

Aang meninggalkan Yu Dao, berbicara dengan Smellerbee sebelum berangkat. Terkejut bahwa Avatar itu berbicara alih-alih pertempuran, dia menuntut pemecatan kolonial dan mengatakan bahwa Aang memiliki tiga hari untuk membuat kompromi sebelum Pejuang Kemerdekaan mengambil tindakan. Di Appa dalam perjalanan ke Ba Sing Se, Aang berterima kasih kepada Katara karena telah menenangkannya saat berada di Negara Avatar dan tidak mengizinkannya mengambil nyawa Zuko.[50]

Aang entertaining the Official Avatar Aang Fan Club

Aang menggunakan pengendalian udara-nya untuk menghibur dan mengesankan para anggota Klub Penggemar Avatar Aang Resmi.

Ketika mereka tiba di Ba Sing Se, Aang dan Katara bertemu dua pendiri sesama dan presiden dari Bab Ba Sing Se Klub Penggemar Avatar Aang Resmi. Ketika mereka mengetahui bahwa pasangan itu mencari tempat tinggal, mereka menawari mereka tempat tinggal di rumah klub mereka. Aang dengan senang hati menerima dan dia menghabiskan malam dan keesokan paginya menghibur gadis-gadis itu dengan menunjukkan kepada mereka beberapa gerakan udara dan disanjung oleh semua perhatian. Ketika dia dan Katara pergi ke Istana Mewah Kerajaan Tanah, dia mencatat kepadanya bahwa meskipun gadis-gadis itu hanya bagian dari klub penggemar konyol, mereka membuatnya merasa sejenak seperti dia kembali ke rumah bersama rakyatnya.

Setelah memberi tahu Raja Tanah tentang situasi saat ini dengan Raja Api Zuko di Yu Dao, Aang dan Katara dihadiahi meja makan penuh berisi untuk memungkinkan Kuei waktu memikirkan situasi itu. Ketika Raja kembali, Aang terkejut mengetahui bahwa Raja menolak pembicaraan damai dengan Zuko dan memutuskan untuk mengirim pasukannya ke Yu Dao sebagai gantinya. Menyadari bahwa pengiriman tentara akan dianggap sebagai deklarasi perang, Aang dan Katara bergegas kembali ke Yu Dao dalam upaya untuk membujuk koloni Negara Api di sana untuk mengungsi sebelum mereka tiba.[51]

Dalam perjalanannya ke Yu Dao, Aang dan Zuko berbagi mimpi di mana mereka berdiri di atas tebing, dengan roh Roku di belakang Aang dan roh Ozai di belakang Zuko. Dalam mimpi itu, Zuko memberi tahu Aang tentang kesulitannya karena tidak dapat memutuskan apa yang benar, yang mendorong Roku untuk menasihati Aang untuk memenuhi janjinya. Aang pergi ke Negara Avatar, tetapi pada menit terakhir Ursa muncul, menangis di belakang Roku. Aang dan Zuko keduanya bangun untuk menyadari itu adalah mimpi.

Aang Fan Club tattoos

Pengendalian udara tato Xing Ying sangat menyesalkan Avatar.

Ketika Aang tiba di Yu Dao, dia menyuruh penduduk Negara Api untuk mengungsi, tetapi para penabur tanah dan petugas pemadam kebakaran mulai menyerangnya dan Katara. Ketika dia melihat salah satu penyerang melarikan diri, Aang mengikutinya ke pabrik kapak untuk menemukan bahwa penyerangnya adalah Sneers. Sneers mengungkapkan kepada Aang bahwa dia bertemu Kori Morishita dan telah memulai hubungan romantis dengannya; dia mencoba membujuknya untuk bergabung dengan perlawanan Yu Dao. Ketika Aang menolak, Kori memperkenalkan Klub Penggemar Avatar Aang Resmi, Bab Yu Dao, yang anggotanya mengenakan pakaian tradisional Air Nomad. Aang berkomentar tentang bagaimana pakaian yang mereka kenakan terlihat seperti seragam yang digunakan siswa di Western Air Temple. Dia berkomentar tentang bagaimana tato pangkalan udara mereka yang dilukis tampak seperti tato pangkalan udara nyata, hanya untuk menemukan bahwa mereka sama dengan tato pangkalan udara asli; Aang menjadi marah dengan ini, menjelaskan bahwa tato seorang pangkalan udara harus diperoleh melalui latihan bertahun-tahun, dan bahwa budayanya bukan permainan.

Aang bergegas dan pergi ke atap gedung, tempat Katara menemukannya. Dia menyatakan bahwa dia mencari tahu mengapa keempat negara harus terpisah: karena negara yang lebih kuat selalu berakhir dengan menyakiti yang lebih lemah. Katara mencoba mengingatkannya apa yang dikatakan Guru Pathik kepadanya tentang empat negara yang benar-benar satu dan sama, tetapi Aang membalas, dengan mengatakan bahwa ia mencintai budayanya dan segala sesuatu yang membuatnya unik. Dia menyimpulkan dengan menyatakan kontradiksi dalam pikirannya tentang perasaan berkewajiban untuk menindaklanjuti dengan Gerakan Pemulihan Harmoni, tetapi dengan melakukan itu akan mengakibatkan dia membunuh Zuko, yang bertentangan dengan dogma Pengembara Udara. Katara mulai memberi tahu Aang mengapa dia berubah pikiran tentang Gerakan Pemulihan Harmoni, tetapi mereka terganggu oleh pengunjuk rasa, yang dipimpin oleh Smellerbee. Kelompok pengunjuk rasa mulai menggunakan pendobrak batu untuk mencoba dan membuka pintu gerbang. Aang berhasil menghentikan mereka, sebelum menyadari itu semua adalah gangguan sehingga dia tidak akan melihat bor lebih jauh di sepanjang dinding yang menerobos gerbang.

Aang and Katara's future

Visi Katara tentang dia dan Aang di masa depan adalah salah satu keluarga campuran, yang orang Yu Dao, dalam arti tertentu, sudah perjuangkan.

Ketika para pemrotes bertemu dengan perlawanan Yu Dao, Aang mencoba menenangkan mereka, tetapi tidak berhasil, ketika kedua kelompok mulai saling menyerang. Namun, beberapa saat kemudian, pasukan Kerajaan Tanah tiba, dipimpin oleh Jenderal How, serta tentara Negara Api, yang dipimpin oleh Zuko. Jenderal How mencoba membujuk Aang untuk mengakhiri hidup Zuko, menyatakan tentara tanpa pemimpin adalah naga tanpa kepala, tetapi Aang membantahnya. Ketika pasukan kedua negara mulai bertempur, Aang memasuki Negara Avatar; Namun, Katara menariknya keluar dari itu tak lama, membawanya menjauh dari pertempuran. Dia selesai menjelaskan kepada Aang mengapa dia berubah pikiran, dan menyatakan bahwa ketika dia melihat Kori dan keluarganya, dia juga melihat masa depannya dengan Aang, dan selanjutnya mengatakan bahwa jika keempat negara harus terpisah, mereka harus menjadi seperti baik. Dia mengatakan kepada Aang untuk menemukan tempat yang tenang untuk mencari tahu situasinya, dan bahwa dia akan sepenuhnya mendukung keputusan apa pun yang dia putuskan. Mereka mencium dan Aang terbang.

Aang pergi ke gunung berbatu dan mengendalikan tanah batu di sekelilingnya untuk membentuk tempat berlindung. Dia menghubungi Avatar Roku, yang menyarankan Aang untuk "merenungkan dunia" dan juga mengungkapkan kepadanya bahwa Zuko adalah cicitnya. Aang merenungkan hal ini lebih lanjut, dan setelah beberapa waktu, dia memasuki Negara Avatar, yang mengirimkan seberkas cahaya ke langit. Dia terbang ke koloni dan memisahkan tanah antara pasukan Negara Api dan Kerajaan Tanah. Zuko mulai merosot hingga mati ke celah di antara tanah yang terpisah, tetapi Aang meraih tangannya untuk menyelamatkannya. Setelah keluar dari Negara Avatar, Aang berhadapan dengan Raja Tanah Kuei dan menyatakan bahwa Kuei bertarung tidak hanya Negara Api, tetapi juga Kerajaan Tanah itu sendiri, Suku Air, dan Pengembara Udara. Raja Tanah menyadari kesalahannya, dan Zuko juga menyadari pertarungannya bukanlah pekerjaan kebencian ayahnya, tetapi pilihan yang tepat selama ini, yang menyebabkan Raja Api pingsan dan konflik berakhir.

Fan Club becomes Air Acolytes

Aang menjuluki Klub Penggemar Avatar Aang Resmi Pembantu Udara.

Empat hari kemudian di atap Naga Melati, Aang terhubung sekali lagi dengan Roku, berusaha menjelaskan bahwa ketika dia merenungkan dunia, dia tidak menggambar peta atau energi kosmik mengambang; dia membayangkan semua temannya dan semua orang yang dia cintai. Roku, bagaimanapun, mencaci Avatar untuk lagi menjadi bimbang dan meninggalkan keseimbangan dunia dalam risiko. Aang terputus secara spiritual darinya, mengklaim dunia telah berubah terlalu banyak untuk Roku untuk membimbingnya lagi. Beberapa saat kemudian, Iroh memberi tahu Aang bahwa Zuko sudah bangun, dan mereka berdua masuk ke dalam gedung. Aang berbicara dengan Zuko tentang bagaimana ia harus bertemu dengan Raja Tanah karena koloni itu tidak bisa menjadi Negara Api atau kembali menjadi Kerajaan Tanah. Zuko menyuruh Aang untuk membatalkan janjinya untuk membunuhnya jika dia menjadi seperti ayahnya karena perjuangan untuk mencari tahu apa yang benar dan salah adalah sesuatu yang tidak bisa dihindari oleh Raja Api. Zuko memberi tahu Aang bahwa dia ingin mencari ibunya, yang mendorongnya untuk melakukannya. Kemudian, Aang berangkat dari Jasmine Dragon untuk menghadapi Klub Penggemar Avatar Aang Resmi. Dia mengatakan kepada mereka bahwa dia akan mengajari mereka cara-cara para Pengembara Udara dan menjuluki mereka "Pembantu Udara".[52]

Mencari Ursa

Aang and Zuko at assembly

Aang khawatir tentang Zuko setelah menyadari kegelisahannya.

Beberapa saat setelah pertempuran untuk Yu Dao, Aang menghadiri pertemuan bersama dengan teman-temannya dan beberapa pejabat pemerintah di rumah gubernur Yu Dao untuk membahas masa depan kota. Seorang profesor memberikan ceramah tentang filosofi Kerajaan Bumi kuno mengenai keempat negara, meskipun sedikit menarik bagi Aang, yang percaya bahwa mereka harus mencari cara-cara baru untuk mengatasi keragaman yang ada saat ini daripada kembali ke keadaan semula. Dia mengeluh tentang hal itu terhadap Sokka yang juga tidak bisa dipikat oleh profesor. Kedua teman itu segera dibungkam oleh Katara yang memang ingin memperhatikan. Aang dengan cepat meminta maaf, sebelum datang untuk membela pacarnya setelah Sokka menyebutnya membosankan.

Sementara itu, Zuko tersentak kembali ke perhatian ketika profesor membuat perbandingan antara bagaimana seseorang memperlakukan keluarga mereka dan bagaimana seseorang memerintah. Aang memperhatikan hal ini dan bertanya apakah semuanya baik-baik saja, yang ia ingat tentang betapa buruknya keluarga Zuko digantung bersama.

Seminggu kemudian, Aang pergi ke Istana Kerajaan Negara Api bersama dengan Katara dan Sokka atas permintaan Zuko. Setelah tiba, mereka sangat terkejut ketika mereka menemukan Iroh di sana juga. Zuko menjelaskan bahwa Iroh ada di sana untuk bertindak sebagai Dewa Api sementara sementara dia akan pergi, mencari Ursa, sebuah perjalanan di mana dia mengundang Tim Avatar untuk menemaninya. Suasana damai dengan cepat berubah, namun, ketika Azula muncul dari belakang Zuko. Katara segera menyerang sang putri, dengan Aang dan Sokka bersiap untuk melakukan hal yang sama, meskipun mereka dihentikan oleh Suki dan Ty Lee, yang memohon mereka untuk membiarkan Zuko menjelaskan situasinya kepada mereka. Setelah Raja Api menjelaskan bahwa Azula adalah orang yang membujuk informasi yang dibutuhkan dari Ozai, dan Iroh telah menunjukkan bahwa dia juga mungkin menemukan kedamaian dengan menemukan ibunya, Aang menerima tugas itu dan menyatakan bahwa dia akan menemani Zuko dalam pencariannya.

Zuko, Katara, and Aang attack Azula

Aang merasa perlu untuk mengambil tindakan terhadap Azula, yang merupakan ancaman bagi Sokka.

Keesokan harinya, Aang sedang mempersiapkan Appa untuk perjalanan menuju Hira'a ketika Azula tiba di halaman dan dengan sombong memerintahkan yang hadir untuk mengurus tasnya. Airbender muda itu menenangkan bisonnya, menenangkannya dengan pengetahuan bahwa sang putri hanya akan bersama mereka sebentar, sebelum merawat kopernya dengan mengikatnya di atas Appa tanpa mengeluh. Ketika Azula kemudian menyengat Sokka dengan kilatnya, dia dengan cepat menjebak kakinya dengan penahan tanah untuk mencegah tindakan lebih lanjut. Ketika ketegangan mereda, dia melepaskannya lagi dan mereka semua berangkat dalam perjalanan mereka.

Aang sensing the wolf spirit

Aang bisa merasakan kehadiran roh, terutama di wajahnya.

Katara di sisinya. Ketika Sokka berkomentar bagaimana petualangan itu terasa seperti "masa lalu", Aang mengoreksinya dengan mengatakan bahwa itu lebih baik daripada masa lalu, karena dia sekarang bisa mencium Katara kapan saja, sesuatu yang dengan cekatan ditunjukkannya, sangat mengganggu Sokka. Namun, suasana hati hancur, ketika Aang tiba-tiba memiliki ekspresi mengerikan di wajahnya, yang disebabkan oleh kehadiran roh. Avatar itu melihat roh serigala berlari di bawahnya, tetapi adalah satu-satunya yang bisa melihat makhluk itu pada saat itu. Menggunakan keributan berikutnya, Azula mengucapkan selamat tinggal dan melompat dari Appa, mendorong Aang untuk mengejarnya dan menangkapnya, sehingga mencegahnya dari jatuh ke kematiannya. Sang putri membalasnya dengan menyalakan peluncur-nya, mengirimnya jatuh untuk memfasilitasi pelariannya sendiri. Terlepas dari meluncur layang, Aang baik-baik saja dan mengikuti Azula ke dalam hutan bersama yang lainnya.

Aang negotiating with wolf spirit

Aang berusaha menenangkan roh serigala tanpa hasil.

Ketika mereka menyusul sang putri, Aang membuat wajahnya yang mengerikan lagi ketika roh serigala muncul juga. Sebagai Avatar, ia mencoba untuk bernalar dengan roh, meminta maaf atas gangguan yang mungkin terjadi, tetapi tidak berhasil ketika roh menyerang. Aang memohon teman-temannya untuk tenang dengan roh, khususnya untuk tidak menyakitinya. Ketika dia mencoba untuk berargumentasi dengan makhluk itu sekali lagi, serigala membentaknya, mendorong Appa untuk campur tangan dan membanting roh itu ke bawah dengan ekornya. Ketika Aang bertanya setelah kesejahteraan roh, seluruh kelompok diserang oleh segerombolan tawon ngengat yang telah dilontarkan roh. Mereka akhirnya diselamatkan ketika Azula menembakkan sambaran petir dari mereka semua, menarik ngengat dan roh serigala bersamanya.

Malam itu, Aang setuju dengan Katara dan Zuko untuk bergantian menonton Azula tidur. Menunggu gilirannya, dia bermeditasi.[53]

Keesokan paginya, Zuko membawa Aang pergi dari kamp untuk menunjukkan kepadanya surat yang ditemukannya tersembunyi di sepatu Azula, mengungkapkan bahwa Zuko mungkin bukan putra Ozai. Karena bingung oleh wahyu itu, Aang bertanya kepada Zuko mengapa Ozai tidak menyingkirkannya, sehingga mengetahui tentang pengorbanan Ursa. Ketika dia menyadari bahwa Zuko merasa lega dengan kemungkinan itu, Aang semakin khawatir bahwa klaim Zuko atas takhta terancam. Namun, sebelum mereka bisa membicarakannya, mereka diserang oleh Azula, yang menuntut pengembalian surat itu. Khawatir tentang keselamatan teman-temannya, Aang pergi untuk memeriksa Katara dan Sokka setelah Zuko meyakinkannya bahwa dia akan baik-baik saja. Ketika dia tiba di kamp, dia menemukannya terbakar, dengan saudara-saudara Suku Air berusaha memadamkan api. Pada saat ia dan Katara berhasil memadamkan api, Zuko telah berhasil menenangkan adiknya, dan kelompok itu melanjutkan perjalanan ke Hira'a.

Team Avatar at Noriko's home

Aang mengajak Noren dan Noriko dalam percakapan santai sembari menjadi tamu di rumah mereka.

Ketika mereka tiba di pinggiran kota, mereka semua mengenakan penyamaran, dengan Aang menutupi tato panahnya dengan ikat kepala. Mereka tepat waktu untuk menyaksikan aksi penutup versi drama Rombongan Akting Hira'a, Cinta di antara Naga. Setelah drama selesai, Aang bertanya-tanya apa yang harus mereka lakukan sekarang, mendorong Zuko untuk mulai bertanya-tanya tentang Ursa. Ini menarik perhatian Noren, direktur perusahaan akting, yang mengundang mereka semua ke rumahnya, di mana mereka dapat berbicara lebih bebas. Aang dan Katara memuji Noriko, istri Noren, tentang rumah mereka yang indah, dan Avatar bertanya berapa lama mereka telah menikah. Noriko dengan senang hati memberi tahu mereka bahwa sudah hampir lima tahun, kemudian mempermalukan pasangan muda itu ketika dia mencatat bahwa mereka mungkin agak muda untuk memikirkan pernikahan, meskipun dia segera ngelantur, menyimpulkan bahwa cinta itu abadi. Di bawah kedok sebagai sejarawan drama, mereka tidak mendapatkan informasi baru mengenai Ursa, tetapi mereka mengetahui bahwa Ikem meninggalkan kota, menuju ke Lembah Pelupa.

Aang and Zuko talk

Aang menasihati Zuko tentang pentingnya status Dewa Api dan dampaknya pada keseimbangan dunia.

Ketika kelompok itu kembali ke Appa, Aang berbicara dengan Zuko tentang Ikem, menyatakan itu adalah yang terbaik jika mereka tidak melacaknya dan membakar surat itu. Dia beralasan bahwa penting bagi keseimbangan dunia bahwa Zuko tetap di atas takhta, apakah dia benar-benar memiliki darah kerajaan Ozai mengalir melalui nadinya. Namun, percakapan itu terputus ketika Katara dan Azula berdebat sengit.

Keesokan harinya, tim berkelana ke hutan, membuat jalan mereka ke Forgetful Valley. Aang terkejut oleh Azula ketika putri Negara Api membakar sebatang hutan untuk membuat jalan, dan dia dengan cepat memadamkan api dengan pembatas tanahnya. Namun, sebelum dia dapat membahas masalah itu, dia mengambil kehadiran lain seperti yang telah dilakukannya sebelumnya dengan serigala, dan wajahnya berubah sesuai. Sokka menyimpulkan bahwa Aang terhubung dengan hewan dan tumbuhan di hutan, karena mereka semua menunjukkan ekspresi yang sama seperti yang ia lakukan. Aang melihat kelelawar berbebar, yang memiliki pola yang persis sama pada sayapnya seperti pada wajahnya, dan mengikutinya ke kolam bundar. Aang merasakan ketenangan spiritual di sekitar air, merasakan kemiripan dengan Oasis Roh di Kutub Utara, dan meminta semua orang untuk menghormati. Namun, Azula mengabaikan permintaannya dan menembakkan petir langsung ke kolam, percaya bahwa ibunya ada di sana. Segera setelah itu, kelompok itu diserang oleh tanaman dan tanaman merambat, meskipun pertempuran kecil dihentikan ketika Katara menyimpulkan penyerang menjadi waterbender dan memaksa mereka untuk mengungkapkan diri.

Spirit version of Forgetful Valley

Aang menyeberang ke Dunia Roh di Lembah Pelupa untuk membantu Rafa dan Misu mencari Ibu Wajah.

Mengindahkan perintah, Rafa dan Misu menunjukkan diri dan mendirikan kemah dengan yang lain, berbagi makanan. Misu memperingatkan mereka bahwa kolam Forgetful Valley perlu tetap tidak terganggu dan menceritakan kembali kisah hidupnya kepada tim. Ketika Aang mengetahui bahwa mereka sedang mencari roh dengan kemampuan untuk memberikan wajah, dia menawarkan bantuannya. Dia bermeditasi, menyeberang ke Dunia Roh, dalam upaya untuk membuat roh serigala datang ke kolam. Setelah menyeberang, dia dibantu oleh roh kelelawar bergetar yang dia lihat sebelumnya, dan menumpang di punggung binatang itu, dia bisa melacak roh serigala. Dia mencoba meyakinkan roh untuk kembali bersamanya ke kolam di mana Misu dan Rafa sedang menunggunya. Namun, roh itu pergi, memaksa Aang untuk mengikutinya, memegangi bulunya. Serigala membawanya ke kolam lain, di mana Ibu Wajah menegurnya karena telah menggunakan serigala sebagai binatang buas beban.[54]

Mother of Faces scolding Aang

Aang dimarahi oleh Ibu Wajah karena memintanya untuk membantu Rafa dan Misu.

Aang berhasil memanggil Ibu Wajah ke Dunia Roh, tetapi dia hanya akan mengizinkan kelompok satu permintaan. Zuko berkata kepada Aang bahwa Misu harus diizinkan menggunakan permintaan ini untuk memberi Rafa wajah baru. Aang meminta maaf, mengatakan bahwa mereka akan terus mencari Ursa sendiri. Namun, Azula menyela Misu dan bukannya meminta informasi tentang Ursa, menyebabkan dia kembali ke Hira'a untuk menghadapi ibunya, Zuko dan Sokka mengejarnya. Aang mengatakan bahwa mereka harus membantu, meskipun Katara bertanya-tanya apakah mereka harus membantu Zuko dan Sokka, atau Misu, yang bermain air di Mother of Faces untuk meyakinkannya untuk tetap tinggal. Setelah roh kuno menghukum Misu karena menekuk air kolam sakralnya, Avatar mencoba meyakinkan Ibu Wajah bahwa Misu tidak bermaksud tidak hormat, tetapi dia tetap tenggelam kembali. Aang terjun ke dalam kolam, mencoba mengejarnya sambil menghindari binatang roh. Tidak dapat menemukannya, Avatar muda itu bertanya-tanya bagaimana mungkin roh itu begitu kejam, dan setelah ini, dikeluarkan dari kolam, Katara bergegas membantunya. Ibu Wajah kembali muncul, mengecam manusia karena telah mengubahnya menjadi budak mereka dan menyatakan pekerjaannya "tidak memadai". Aang mencoba mengatakan kepadanya bahwa mereka tidak bermaksud seperti ini, tetapi roh itu melanjutkan kata-katanya, memarahinya karena mencemari kolam sakralnya dan berbicara kepadanya seolah-olah dia masih kecil, sebelum memanggil semua manusia "egois, rabun, [dan] kurang ajar". Dia menyuruh Aang dan kelompoknya untuk pergi, mengirim hewan rohnya untuk menyerang mereka.

Aang talks about Koh

Aang menceritakan bagaimana kehidupan masa lalunya menyelamatkan Koh untuk meyakinkan Ibu Wajah untuk membantu Rafa dan Misu.

Ketika Aang dan Katara mencoba membela kelompok kecil mereka, Avatar itu mengingatkan pacarnya untuk mencoba tidak melukai roh. Dia memutuskan bahwa, mengingat banyaknya penyerang, akan lebih baik bagi mereka untuk pergi, meskipun Misu menolak, menginginkan apa yang dia dan Rafa datangi ke hutan sejak awal. Melihat seorang penyerang di dekat keduanya, Aang waspada padanya, tetapi dalam prosesnya, topeng Rafa secara tidak sengaja jatuh, mengungkapkan bahwa ia tidak memiliki wajah. Aang mengenali hasil kerja Koh, dan setelah mendengar Aang menyebutkan nama itu, Bunda Wajah membungkam hewan-hewannya, meminta Avatar mengulangi apa yang dikatakannya. Aang menjelaskan apa yang dia ketahui tentang Koh, dan roh kuno itu menjawab bahwa dia adalah putranya. Dengan canggung Aang berusaha mengambil kembali panggilannya dengan jelek, meskipun Ibu Wajah tampaknya tidak keberatan, alih-alih memberi tahu kelompok itu bagaimana ia menjadi terasing darinya dan bagaimana ia mencuri wajah untuk menjaga hubungan dengan dia. Aang memberi tahu Bunda Wajah bahwa ia telah mencuri wajah seseorang yang dekat dengan salah satu kehidupannya di masa lalu, namun ia tidak membuatnya terluka. Bunda Wajah mengenali hasil kerja Koh di wajah Rafa dan mengembalikannya. Aang dan Katara menyaksikan dengan senang ketika Rafa dan Misu berpelukan. Setelah itu, Avatar mengucapkan terima kasih kepada roh atas tindakan kebaikannya, mengakui bahwa manusia telah tidak bersyukur di masa lalu, meskipun ia mencatat bahwa mereka perlu memulihkan dua hubungan: antara saudara dan saudari, dan ibu dan anak.

Aang dan Katara kembali ke Hira'a bersama Bunda Wajah, yang memulihkan wajah dan ingatan Ursa sebelumnya. Melihat bahwa Azula telah meninggalkan dan meninggalkan surat itu, Aang menganggap ini sebagai pertanda sang putri berubah, percaya bahwa dia telah melakukan ini dengan sengaja, di mana Katara mencium pipinya karena melihat sisi baiknya. Avatar mengenang kembali misi mereka, mengatakan bahwa mereka berhasil memulihkan hubungan antara kakak dan adik, dan ibu dan anak.[55]

Kembalinya Ursa ke Ibukota Negara Api

Membangkitkan Festival Yangchen

Serangan Roh di Negara Api

Kembali ke Selatan

Masalah di Kota Ikan Derek

Kehidupan selanjutnya

Warisan

Penampilan dalam kehidupan Avatar Korra

Penampilan dalam kehidupan Tenzin

Kepribadian

Kemampuan

Pengendalian

Sebagai reinkarnasi dari Avatar, Aang memiliki kemampuan untuk mengendalikan keempat elemen, membuat dia menjadi pengendali terkuat semasa hidupnya. Meskipun Avatar Roku mengatakan bahwa menguasai keempat elemen membutuhkan waktu yang lama, Aang mampu mengendalikan keempat elemen dengan tingkatan yang cukup hanya dalam satu tahun, walaupun menurut Zuko dan Toph penguasaannya masih belum bisa dikatakan baik. Sebagai hasil dari pelatihan yang tidak konvensional, Aang tidak pernah menunjukkan kemampuan mengendalikan pengendalian khusus dari setiap elemen. Namun, dia pernah menunjukkan kapabilitasnya untuk mengendalikan listrik dan perabaan seismik, membuat dia menjadi Avatar pertama yang mempelajari kedua kemampuan tersebut. Kebanyakan Avatar tidak diberi tahu identitasnya sebagai Avatar sampai mereka berusia 16 tahun, namun Aaang menjadi seorang Avatar yang utuh saat dia berusia 12 tahun. Alhasil, dia menjadi Avatar termuda yang melakukannya. Sebagaimana dia juga secara kronologis berusia 112 tahun, Aaang juga menjadi seorang Avatar yang mendapatkan status tersebut dengan tenggat waktu paling lama.

Pengendalian udara

Pengendalian air

Pengendalian tanah

Pengendalian api

Pengendalian energi

Roh Avatar

Medium

Penginderaan Chi

Kelincahan

Keterampilan Lain

Hubungan

Keluarga

Penampilan

Avatar: The Last Airbender

Book One: Water (水)

Book Two: Earth (土)

Melarikan Diri dari Dunia Roh

Book Three: Fire (火)

Komik Avatar

Book One: Water (水)

Book Two: Earth (土)

Book Three: Fire (火)

Trilogi novel grafis

The Legend of Korra

Book One: Air (气)

Book Two: Spirits (神靈)

Book Four: Balance (平衡)

Trivia

Referensi

  1. 1,0 1,1 1,2 "The Siege of the North, Part 1". Aaron Ehasz (penulis) & Lauren MacMullan (sutradara). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. 2 Desember 2005. No. 19, Book One: Water
  2. "Tales of Ba Sing Se". Joann Estoesta, Lisa Wahlander, Andrew Huebner, Gary Scheppke, Lauren MacMullan, Katie Mattila, Justin Ridge, Giancarlo Volpe (penulis) & Ethan Spaulding (sutradara). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. 29 September 2006. No. 15, Book Two: Earth
  3. 3,0 3,1 3,2 "The Boy in the Iceberg". Michael Dante DiMartino, Bryan Konietzko (penulis) & Dave Filoni (sutradara). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. 21 Februari 2005. No. 1, Book One: Water
  4. "EXCLUSIVE: Yang Continues 'Avatar: The Last Airbender' in The Search". Comic Book Resources. Diakses pada Juni 25, 2012.
  5. Casey, Dan (2013-03-20). Comic Book Day: Join 'The Search' with Gene Luen Yang. Nerdist. Diakses pada April 27, 2013.
  6. Welcome to Republic City. Nickelodeon (April 6, 2012). Diakses pada Maret 24, 2011.
  7. 7,0 7,1 "The Southern Air Temple". Michael Dante DiMartino (penulis) & Lauren MacMullan (sutradara). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. 25 Februari 2005. No. 3, Book One: Water
  8. 8,0 8,1 "Sozin's Comet, Part 2: The Old Masters". Aaron Ehasz (penulis) & Giancarlo Volpe (sutradara). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. 19 Juli 2008. No. 19, Book Three: Fire
  9. 9,0 9,1 "Sozin's Comet, Part 4: Avatar Aang". Michael Dante DiMartino, Bryan Konietzko (penulis) & Joaquim Dos Santos (sutradara). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. 19 Juli 2008. No. 21, Book Three: Fire
  10. The Lost Scrolls: Air, halaman empat puluh empat.
  11. 11,0 11,1 11,2 "The Storm". Aaron Ehasz (penulis) & Lauren MacMullan (sutradara). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. 3 Juni 2005. No. 12, Book One: Water
  12. 12,0 12,1 "The King of Omashu". John O'Bryan (penulis) & Anthony Lioi (sutradara). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. 18 Maret 2005. No. 5, Book One: Water
  13. 13,0 13,1 13,2 13,3 "The Blue Spirit". Michael Dante DiMartino, Bryan Konietzko (penulis) & Dave Filoni (sutradara). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. 17 Juni 2005. No. 13, Book One: Water
  14. Avatar Extras untuk "The Southern Air Temple" di Jaringan Nicktoons.
  15. 15,0 15,1 15,2 "Appa's Lost Days". Elizabeth Welch Ehasz (penulis) & Giancarlo Volpe (sutradara). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. 13 Oktober 2006. No. 16, Book Two: Earth
  16. Avatar Extras untuk "The Waterbending Scroll" di Jaringan Nicktoons.
  17. The Lost Scrolls: Air, halaman dua puluh lima dan empat puluh.
  18. Dari Avatar: The Last Airbender situs resmi, awalnya pada Nick.com (link). Tidak ada lagi diperbarui.
  19. 19,0 19,1 "The Western Air Temple". Elizabeth Welch Ehasz, Tim Hedrick (penulis) & Ethan Spaulding (sutradara). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. 14 Juli 2008. No. 12, Book Three: Fire
  20. {{{title}}} ({{{date}}})
  21. "The Avatar and the Fire Lord". Elizabeth Welch Ehasz (penulis) & Ethan Spaulding (sutradara). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. 26 Oktober 2007. No. 6, Book Three: Fire
  22. "The Avatar Returns". Michael Dante DiMartino, Bryan Konietzko (penulis) & Dave Filoni (sutradara). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. 21 Februari 2005. No. 2, Book One: Water
  23. Sepanjang buku pertama
  24. "Winter Solstice Part 1: The Spirit World". Aaron Ehasz (penulis) & Lauren MacMullan (sutradara). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. 8 April 2005. No. 7, Book One: Water
  25. 25,0 25,1 "Winter Solstice Part 2: Avatar Roku". Michael Dante DiMartino (penulis) & Giancarlo Volpe (sutradara). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. 15 April 2005. No. 8, Book One: Water
  26. 26,0 26,1 "The Waterbending Master". Michael Dante DiMartino (penulis) & Giancarlo Volpe (sutradara). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. 18 November 2005. No. 18, Book One: Water
  27. "The Siege of the North, Part 2". Aaron Ehasz (penulis) & Dave Filoni (sutradara). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. 2 Desember 2005. No. 20, Book One: Water
  28. "The Avatar State". Aaron Ehasz, Elizabeth Welch Ehasz, Tim Hedrick, John O'Bryan (penulis) & Giancarlo Volpe (sutradara). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. 17 Maret 2006. No. 1, Book Two: Earth
  29. "The Cave of Two Lovers". Joshua Hamilton (penulis) & Lauren MacMullan (sutradara). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. March 24, 2006. No. 2, Book Two: Earth
  30. "Return to Omashu". Elizabeth Welch Ehasz (penulis) & Ethan Spaulding (sutradara). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. 7 April 2006. No. 3, Book Two: Earth
  31. "The Swamp". Tim Hedrick (penulis) & Giancarlo Volpe (sutradara). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. 14 April 2006. No. 4, Book Two: Earth
  32. 32,0 32,1 "The Blind Bandit". Michael Dante DiMartino (penulis) & Ethan Spaulding (sutradara). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. 5 Mei 2006. No. 6, Book Two: Earth
  33. "Bitter Work". Aaron Ehasz (penulis) & Ethan Spaulding (sutradara). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. 2 Juni 2006. No. 9, Book Two: Earth
  34. "The Library". John O'Bryan (penulis) & Giancarlo Volpe (sutradara). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. 14 Juli 2006. No. 10, Book Two: Earth
  35. "The Serpent's Pass". Michael Dante DiMartino, Joshua Hamilton (penulis) & Ethan Spaulding (sutradara). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. 15 September 2006. No. 12, Book Two: Earth
  36. "The Drill". Michael Dante DiMartino, Bryan Konietzko (penulis) & Giancarlo Volpe (sutradara). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. 15 September 2006. No. 13, Book Two: Earth
  37. "City of Walls and Secrets". Tim Hedrick (penulis) & Lauren MacMullan (sutradara). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. 22 September 2006. No. 14, Book Two: Earth
  38. "Lake Laogai". Tim Hedrick (penulis) & Lauren MacMullan (sutradara). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. 6 November 2006. No. 17, Book Two: Earth
  39. "The Earth King". John O'Bryan (penulis) & Ethan Spaulding (sutradara). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. 17 November 2006. No. 18, Book Two: Earth
  40. "The Crossroads of Destiny". Aaron Ehasz (penulis) & Michael Dante DiMartino (sutradara). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. 1 Desember 2006. No. 20, Book Two: Earth
  41. Escape from the Spirit World online game.
  42. Escape from the Spirit World: Avatar Yangchen Online Comic Book.
  43. "The Awakening". Aaron Ehasz (penulis) & Giancarlo Volpe (sutradara). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. 21 September 2007. No. 1, Book Three: Fire
  44. "The Headband". John O'Bryan (penulis) & Joaquim Dos Santos (sutradara). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. 28 September 2007. No. 2, Book Three: Fire
  45. "The Beach". Katie Mattila (penulis) & Joaquim Dos Santos (sutradara). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. 19 Oktober 2007. No. 5, Book Three: Fire
  46. "The Runaway". Joshua Hamilton (penulis) & Giancarlo Volpe (sutradara). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. 2 November 2007. No. 7, Book Three: Fire
  47. "The Day of Black Sun, Part 2: The Eclipse". Aaron Ehasz (penulis) & Joaquim Dos Santos (sutradara). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. 30 November 2007. No. 11, Book Three: Fire
  48. "The Firebending Masters". John O'Bryan (penulis) & Giancarlo Volpe (sutradara). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. 15 Juli 2008. No. 13, Book Three: Fire
  49. "Sozin's Comet, Part 1: The Phoenix King". Michael Dante DiMartino (penulis) & Ethan Spaulding (sutradara). Avatar: The Last Airbender. Nickelodeon. 19 Juli 2008. No. 18, Book Three: Fire
  50. {{{title}}} ({{{date}}})
  51. {{{title}}} ({{{date}}})
  52. {{{title}}} ({{{date}}})
  53. {{{title}}} ({{{date}}})
  54. {{{title}}} ({{{date}}})
  55. {{{title}}} ({{{date}}})

Lihat juga

Community content is available under CC-BY-SA unless otherwise noted.